Selasa, 20 November 2012

Diet Pada Penyakit Lambung (Penyakit Saluran Cerna)

Tujuan diet pada penyakit lambung adalah memberikan makanan adekuat (cukup), tidak merangsang, dapat mengurangi pengeluaran cairan lambung, dan menetralkan kelebihan  asam lambung. Syarat diet ini adalah mudah dicerna, porsi makanan kecil dan diberikan sering, protein cukup untuk mengganti jaringan yang rusak, serta makanan secara berangsur harus memenuhi kebutuhan gizi normal.

Diet penyakit lambing ini terbagi :
  1. Diet Lambung I, diberikan kepada pasien ulkus peptikum akut, ulkus peptikum dengan perdarahan, esofagitis, gastritis akut, dan tifus abdominalis berat. Makanan diberikan berupa susu dan bubur susu, hanya diberikan selama 2 hari dalam porsi kecil tiap 3 jam. Nilai gizi makanan ini adalah 1.630 kalori, 58 gr protein, 63 gr lemak dan 213 gr karbohidrat.
  2. Diet Lambung II, diberikan sebagai perpindahan diet lambung I setelah fase akut dapat diatasi, pada tifus abdominalis dengan suhu tubuh tinggi, dan sesudah operasi saluran cerna tertentu. Makanan diberikan selama beberapa hari saja, berbentuk saring atau cincang tiap 3 jam. Nilai gizi makanan ini adalah 1.990 kalori, 73 gr protein, 84 gr lemak dan 236 gr karbohidrat.
  3. Diet Lambung III, diberikan sebagai perpindahan dari diet lambung II atau pada pasien ulkus peptikum ringan,  tifus abdominalis yang suhu tubuhnya sudah kembali normal. Makanan Berbentuk lunak, diberikan 6 kali sehari dalam porsi kecil. Makanan ini cukup kalori, protein, mineral, vitamin C dan kurang tiamin. Makanan ini mengandung 1.921 kalori, 61 gr protein, 74 gr lemak dan 257 gr karbohidrat.
  4. Diet Lambung IV, diberikan sebagai makanan perpindahan dari diet lambung III atau kepada pasien ulkus peptikum ringan, gastritis ringan, esofagus ringan, serta tifus abdominalis yang hampir sembuh. Makanan diberikan dalam bentuk lunak dan biasa, tergantung toleransi pasien. Makanan ini cukup kalori dan semua zat gizi. Nilai gizi makanan ini adalah 2.080 kalori, 74 gr protein, 65 gr lemak dan 303 gr karbohidrat.
(Sumber : Kapita Selekta Kedokteran Edisi Ketiga jilid 1, Media Aesculapius)

0 komentar:

Poskan Komentar